"KUMPULAN REFERENSI PEMBELAJARAN TENTANG PENGERTIAN"

Kamis, 12 September 2019

Pengertian Bertobat Menurut Alkitab | Pendidikan Agama Kristen SMP



Daftar Isi [Tampil]
Agama Kristen | Pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang pengertian bertobat menurut Alkitab dalam pendidikan agama Kristen. Semoga apa yang admin bagikan ini dapat membantu anak didik dalam mencari referensi tentang pengertian bertobat menurut Alkitab. Dan harapannya apa yang admin bagikan ini dapat membantu anak didik dan memberikan dampak positif yang baik bagi perkembangan belajar anak didik di sekolah, khususnya pengertian bertobat menurut Alkitab. Berikut ini adalah pengertian bertobat menurut Alkitab. 

Pengertian Bertobat Menurut Alkitab | Pendidikan Agama Kristen SMP

Menurut Alkitab, Bertobat adalah berbalik secara total dari perbuatan lama yang melawan kehendak Allah ke hidup baru, yaitu menurut kehendak Allah. Kisah Rasul 26:20 menyatakan, “Tetapi mula-mula aku memberitakan bahwa mereka harus bertobat dan berbalik kepada Allah serta melakukan pekerjaan-pekerjaan yang sesuai dengan pertobatan itu.”

Kalau demikian, apa hubungan antara pertobatan dan keselamatan? Kitab Kisah Para Rasul tampaknya secara khusus memusatkan perhatian pada pertobatan dalam hubungannya dengan keselamatan (Kisah Para Rasul 2:38; Kisah Para Rasul 3:19; Kisah Para Rasul 11:18; Kisah Para Rasul 17:30; Kisah Para Rasul 20:21 dan Kisah Para Rasul 26:20). Bertobat berkaitan dengan keselamatan, maknanya adalah mengubah pikiran seseorang dalam hubungannya dengan Yesus Kristus. Dalam khotbah Petrus pada hari

Pentakosta (Kisah Para Rasul 2), ia mengakhirinya dengan panggilan agar orang-orang bertobat (Kisah Para Rasul 2:38). Bertobat dari apa? Petrus memanggil orang-orang yang menolak Yesus Kristus (Kisah Para Rasul 2:36) untuk mengubah pikiran mereka mengenai Dia dan mengakui bahwa Yesus sungguh-sungguh adalah “Tuhan dan Kristus” (Kisah Para Rasul 2:36). Petrus memanggil orang-orang untuk mengubah pikiran mereka dari menolak Kristus sebagai Mesias menjadi beriman kepada-Nya sebagai Mesias dan Juruselamat.

Jadi, bertobat artinya mengubah sikap dan gaya hidup yang tadinya tidak hidup dalam iman kepada Yesus menjadi hidup dalam iman kepada Yesus. Hidup dalam iman artinya mewujudkan semua ajaran Yesus dalam perbuatan.

Penting untuk memahami bahwa pertobatan bukanlah hasil usaha manusia untuk mendapatkan keselamatan. Tidak ada seorang pun dapat bertobat dan datang kepada Allah kecuali jika Allah menarik orang tersebut kepada-Nya (Yohanes 6:44). Kisah Para Rasul 5:31 dan Kisah Para Rasul 11:18 mengindikasikan bahwa pertobatan adalah pemberian Allah yang dimungkinkan semata-mata karena anugerah-Nya. Tidak ada seorang punyang dapat bertobat kecuali Allah menganugerahkan pertobatan. Tetapi, peran manusia tetap penting, yaitu anugerah Allah mengenai pertobatan itu harus disambut oleh manusia dengan kesadaran dan keinginan untuk berubah dan bertobat.

Berbalik dari dosa merupakan salah satu hasil dari pertobatan yang sejati, berlandaskan iman yang menuntun kepada Tuhan Yesus Kristus. Injil Matius memberitahukan kepada kita mengenai dua orang yang menunjukkan penyesalan atas dosa-dosa yang mereka lakukan. Orang pertama adalah Petrus yang menyangkal Yesus, kemudian menyesal dan malu, dan akhirnya dia bertobat dan dipulihkan oleh Yesus. Bahkan, Yesus minta Petrus untuk menggembalakan domba-domba-Nya atau membimbing umat-Nya (Yohanes 21:15:17). 

Orang kedua ialah Yudas yang mengkhianati Yesus hanya untuk memperoleh 30 keping uang perak. Ketika Yudas melihat akibat perbuatannya menyebabkan Yesus dihukum mati, ia pun menyesal dan berkata, “Aku telah berdosa karena menyerahkan darah orang yang tak bersalah” (Matius. 27:3). Namun, Yudas kemudian mewujudkan pertobatannya dalam tindakan negatif, yaitu bunuh diri. Motivasi bertobat Petrus dan Yudas berbeda, akibatnya juga berbeda. Petrus menyesal dan malu, kemudian ia ingin benarbenar bertobat dan dipulihkan, sedangkan Yudas hanya menyesal bahwa ia menyebabkan Yesus dihukum mati, ia tidak menginginkan pemulihan. Setiap orang yang bertobat hendaknya memiliki motivasi supaya diampuni dan dipulihkan serta pada akhirnya diselamatkan.

Rasa berdosa belumlah cukup untuk menerima pengampunan tanpa disertai dengan tindakan pertobatan yang benar. Seruan untuk bertobat disampaikan bukan saja oleh Yohanes Pembaptis dan para rasul yang lainnya, tetapi juga oleh Tuhan Yesus sendiri. Yesus tak henti-hentinya mengingatkan akan hal itu dalam pemberitaan-Nya. Jadi, pertobatan yang sungguh-sungguh akan membawa hasil yang positif. Apakah kamu pernah bertobat tetapi tidak sungguh-sungguh? Misalnya, kamu mengaku pada Tuhan dan pada orang tuamu bahwa kamu telah melakukan kesalahan, namun esok harinya atau beberapa hari kemudian, kamu melakukan kesalahan lagi. Itu berarti kamu belum sungguh-sungguh menghayati arti bertobat dan dipulihkan. Kamu perlu lebih sungguh-sungguh menghayati arti pertobatan dan memohon Tuhan Allah menolongmu untuk bertobat dan dipulihkan. Bagaimana caranya? Dengan cara setia berdoa dan membaca Alkitab.


Demikianlah yang dapat admin bagikan kali ini. Semoga apa yang admin bagikan kali ini dapat membantu Bapak/Ibu Guru dan juga anak didik dalam mencari referensi terkait dengan apa yang telah dibagikan di atas. Dan selanjutnya, apa yang sudah dibagikan di atas dapat memberikan dampak positif yang baik kepada perkembangan dan kemajuan belajar anak didik dalam memahami materi yang telah dijelaskan oleh Bapak/Ibu Guru di sekolah berkaitan dengan penjelasan di atas. Dan bagi Bapak/Ibu Guru harapannya, kiranya Bapak dan Ibu Guru selalu diberikan kesehatan dan umur yang panjang di dalam mendidik dan mencerdaskan anak bangsa. Sukses selalu buat kita semua di mana pun berada, kiranya rahmat Tuhan selalu menyertai. Sekian dan terima kasih.


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pengertian Bertobat Menurut Alkitab | Pendidikan Agama Kristen SMP

Beranda / Google.com / Google.co.id / YouTube.com / Disclaimer