"KUMPULAN REFERENSI PEMBELAJARAN TENTANG PENGERTIAN"

Selasa, 31 Desember 2019

Pengertian, Prinsip, dan Corak Seni Lukis | Seni Budaya Kelas 9 Semester 1 (Revisi)



Daftar Isi [Tampil]
searchpengertian.com | Selamat datang di searchpengertian. Pada kesempatan kali ini admin akan membagikan pengertian, prinsip, dan corak seni lukis dalam pembelajaran Seni Budaya kelas 9 semester 1 revisi terbaru. Semoga apa yang admin bagikan kali ini dapat membantu anak didik dalam mencari referensi tentang pengertian, prinsip, dan corak seni lukis dalam pembelajaran Seni Budaya kelas 9 semester 1 revisi terbaru. Dan harapannya, apa yang admin bagikan kali ini dapat memberikan dampak positif yang baik bagi perkembangan dan kemajuan belajar anak didik dalam memahami pengertian, prinsip, dan corak seni lukis dalam pembelajaran Seni Budaya kelas 9 semester 1 revisi.

Pengertian, Prinsip, dan Corak Seni Lukis | Seni Budaya Kelas 9 Semester 1 (Revisi)

Pengertian Seni Lukis

Seni lukis adalah adalah salah satu cabang dari seni rupa dua dimensi. Melukis adalah kegiatan membentuk gambar dengan menggunakan pulpen, pensil, kuas, dan sebagainya, baik dengan warna maupun tidak. Gambar tersebut diharapkan dapat mengekspresikan berbagai makna atau nilai subjektif. Dibanding menggambar, melukis lebih cenderung mengekspresikan jiwa pelukis melalui media ungkap dan dan teknik penggarapannya berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa. Kemampuan penggarapannya berdasarkan prinsip-prinsip seni rupa. Kemampuan penggarapan serta penguasaan bahan dan alat merupakan aspek yang utama dalam melukis. Pelukis lebih bebas dalam menafsirkan objek sesuai keinginannya.

Prinsip Seni Lukis

Prinsip-prinsip dasar seni rupa pada hakikatnya menunjang semua unsur seni lukis yang telah diuraikan sebelumnya. Unsur-unsur tersebut kemudian bersatu menjadi sebuah karya bernilai seni. Dalam seni rupa, terdapat prinsip-prinsip dasar yang umum diketahui. Prinsip tersebut antara lain irama, gradasi, penekanan, kesatuan, keseimbangan, keselarasan, penekanan, dan komposisi.

Corak Seni Lukis

Corak dalam seni lukis adalah gaya melukis tiap pelukis yang menjadi ciri khusus. Pemilihan corak lukisan merupakan wujud keunikan yang membedakan pelukis satu dengan pelukis lainnya. Keanekaragaman corak seni lukis dapat dikelompokkan menjadi tiga, yaitu representatif, deformatif, abstrak.

1. Corak Representatif (nyata)

Corak representatif diartikan sebagai penggambaran yang menyerupai atau meniru bentuk alam. Dengan kata lain, sesuai dengan kenyataan atau lukisan sesungguhnya. Misalnya lukisan manusia, gambarnya sesuai dengan bentuk manusia sesungguhnya.

2. Corak Deformatif (mengubah bentuk)

Lukisan ini menunjukkan adanya perubahan bentuk dari objek sebenarnya. Perubahan bentuk ini dilakukan untuk mencari bentuk baru. Namun, bentuk baru ini tidak meninggalkan bentuk asalnya. Misalnya, lukisan wayang merupakan gubahan atau perubahan dari bentuk manusia. Lukisan pohon hayat merupakan gubahan atau perubahan dari bentuk tumbuhan.

3. Corak Abstrak (nyata)

Yaitu lukisan yang sudah jauh meninggalkan bentuk alam atau disebut tidak nyata. Lukisan abstrak bentuknya sulit dikenali karena untuk mengenalinya diperlukan pengamatan dan pemahaman yang agak lama. 

Teknik Seni Lukis

Dalam seni lukis, terdapat teknik melukis yang penting untuk diketahui. Dengan teknik yang tepat, akan dihasilkan lukisan yang indah dan bernilai seni. Kaidah-kaidah yang digunakan dalam melukis disebut teknik melukis. Terdapat beberapa cara melukis, diantaranya pointilis, tempra, plakat, akuarel, dan spray.

1. Pointilis

Teknik pointilis atau titik-titik merupakan cara melukis yang menerapkan titik-titik berbeda di dalam sebuah pola untuk membentuk sebuah gambar. Tokoh yang mengembangkan teknik ini ialah Georges Seurat dan Paul Signac pada tahun 1886 dari teknik impresionisme.

2. Tempra

Tempra adalah cara pengeringan cepat pada media lukisan permanen yang terdiri atas pigmen berwarna yang dicampur dengan media pengikat yang larut dalam air, misalnya kunyit. Pada penerapannya, teknik tempra merupakan cara melukis pada dinding yang dibuat sedemikian rupa sehingga hasilnya menyatu dengan arsitektur.

3. Plakat

Plakat adalah cara melukis dengan bahan cat akrilik, cat air, juga cat minyak dengan sapuan warna yang tebal atau kental sehingga hasilnya tampak gelap atau menutup.

4. Akuarel

Cara melukis dengan menggunakan bahan cat air dengan sapuan warna yang tipis sehingga hasilnya tembus pandang disebut teknik akuarel atau transparan.

5. Spray

Cara melukis dengan bahan cat cair yang disemprotkan dengan sprayer disebut teknik spray atau semprot. Teknik ini digunakan untuk membuat reklame visual.

Media Seni Lukis

Adapun media dalam seni lukis adalah perantara dalam berkarya seni lukis yang berarti bahan dan alat yang digunakan dalam berkarya seni lukis. Segala material yang bisa digunakan untuk kegiatan melukis disebut bahan melukis. Bahan melukis bisa dibagi menjadi dua, yakni cat atau tinta, seperti cat akrilik, cat minyak, dan tinta tiongkok. Sementara bidang lukis, yakni kanvas, kertas, tembok, keranik, tripleks, dan kaca. Alat melukis adalah segala perkakas yang dapat digunakan dalam kegiatan melukis. Alat untuk melukis dapat menggunakan kuas cat air, kuas cat minyak, pisau palet, sprayer, dan eisel.

Teknik Seni Lukis

Prosedur membuat karya seni lukis adalah langkah-langkah yang harus dilakukan dalam berkarya seni lukis. Prosedur membuat karya seni lukis dapat ditempuh dengan dua cara, yakni teknik basah dan teknik kering. Adapun cara dengan kedua teknik adalah sebagai berikut.

Teknik Basah
  1. Siapkan bahan dan alat yang diperlukan untuk melukis, seperti kertas gambar, cat, air dan tempatnya, kuas cat air, palet cat air, dan kain lap.
  2. Pastikan objek yang akan dilukis sudah ada di pikiran (imajinasi) atau di depan mata yang berupa model sehingga jelas apa yang harus dilukis.
  3. Buatlah sketsa objek lukisan dengan sapuan kuas pada bagian ujung dengan tipis. Tujuannya apabila terjadi ketidaktepatan dapat segera diperbaiki.
  4. Bidang kertas yang akan diwarnai, basahi dengan air secukupnya menggunakan kuas cat air.
  5. Bubuhkan cat air yang sudah disiapkan pada bidang kertas yang sudah dibasahi dengan kuas cat air. Arah sapuan kuasnya dari kiri ke kanan atau dari atas ke bawah dengan menyesuaikan bidang yang diwarnai. Usahakan tidak menyapukan kuas ke berbagai arah yang tidak mengulang-ulang. Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan pada intensitas warna dan kertasnya bisa robek. Dengan kata lain, sapukan warna sekali saja. Oleh karena itu, siapkan cat air dengan warna yang matang.
  6. Akhirilah kegiatan melukis dengan memberikan warna pada bagian tertentu. Hal tersebut bisa membuat lukisan menjadi makin ekspresif.
Teknik Kering
  1. Siapkan bahan dan alat, misalnya cat minyak, minyak lukis, minyak pencuci kuas, kanvas, kuas cat minyak, palet, eisel, dan kain lap.
  2. Pastikan sudah ada gagasan yang akan dilukis atau model di hadapan kita. Contohnya manusia, binatang, tumbuhan, pemandangan alam, buah-buahan, bunga, dan vas.
  3. Buatlah sketsa objek lukisan dengan pensil atau cat minyak pada kanvas.
  4. Warnailah bidang lukisan dengan cat minyak yang sudah siapkan dengan rata. Pastikan semua bidang sudah diwarnai sesuai dengan rencana atau kenyataan.
  5. Memberi sentuhan warna pada bagian tertentu menjadi akhir kegiatan melukis sehingga lukisan menjadi semakin ekspresif.


Demikianlah yang dapat admin bagikan kali ini. Semoga apa yang admin bagikan kali ini dapat membantu Bapak/Ibu Guru dan juga anak didik dalam mencari referensi terkait dengan apa yang telah dibagikan di atas. Dan selanjutnya, apa yang sudah dibagikan di atas dapat memberikan dampak positif yang baik kepada perkembangan dan kemajuan belajar anak didik dalam memahami materi yang telah dijelaskan oleh Bapak/Ibu Guru di sekolah berkaitan dengan penjelasan di atas. Dan bagi Bapak/Ibu Guru harapannya, kiranya Bapak dan Ibu Guru selalu diberikan kesehatan dan umur yang panjang di dalam mendidik dan mencerdaskan anak bangsa. Sukses selalu buat kita semua di mana pun berada, kiranya rahmat Tuhan selalu menyertai. Sekian dan terima kasih.


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pengertian, Prinsip, dan Corak Seni Lukis | Seni Budaya Kelas 9 Semester 1 (Revisi)

Beranda / Google.com / Google.co.id / YouTube.com / Disclaimer