"KUMPULAN REFERENSI PEMBELAJARAN TENTANG PENGERTIAN"

Senin, 09 September 2019

Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi, dan Contoh | Kalimat dan Paragraf Persuasif



Daftar Isi [Tampil]
Kalimat persuasif adalah kalimat yang berisi ajakan dan bertujuan untuk memengaruhi pembaca atau pendengar untuk melakukan sesuatu sesuai dengan kehendak penulis atau pembicara. Kalimat persuasif merupakan kalimat yang biasanya digunakan untuk mengajak seseorang  untuk melakukan sesuatu. Kalimat ini biasanya berisi tentang ajakan, himbauan dan permintaan terhadap sesuatu kepada seseorang. Sesuatu tersebut biasanya sesuai dengan keinginan penulis. Kalimat ini sering digunakan sebagai bahan untuk promosi dalam brosur, slogan, dan media promosi lainnya.


Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi, dan Contoh | Kalimat dan Paragraf Persuasif

Ciri-Ciri Kalimat Persuasif

Setiap kalimat dalam bahasa Indonesia selalu memiliki ciri-ciri dalam kalimatnya. Berikut ini beberapa ciri-ciri kalimat persuasif yang harus kalian ketahui.
  1. Kalimat persuasif merupakan kalimat yang bersifat ajakan.
  2. Kalimat persuasif memiliki fungsi lain sebagai kalimat perintah, sehingga dalam penulisannya kita harus menggunakan tanda seru.
  3. Kalimat persuasif sering digunakan dalam bahasa promosi, iklan, slogan, imbauan dan juga kalimat ajakan lainnya.
  4. Kalimat persuasif menggunakan kata-kata ajakan, contohnya ayo, marilah, silakan, majulah, dan lain-lain.
  5. Kalimat persuasif ditulis dengan bahasa yang menarik.
  6. Biasanya menggunakan kata seru (!).
Fungsi Kalimat Persuasif

Kalimat persuasif memiliki banyak fungsi dalam kehidupan kita, dan mungkin kita juga sering menggunakannya dalam kehidupan kita sehari-hari dalam melakukan aktivitas. Namun kita kadang tidak menyadarinya dengan saksama. Berikut ini adalah fungsi dari kalimat persuasif.
  1. Sebagai kalimat perintah yang digunakan untuk memberikan perintah secara lansung atau tidak langsung kepada seseorang.
  2. Digunakan sebagai bahan promosi, kalimat promosi yang menarik banyak konsumen terhadap suatu produk.
  3. Bisa digunakan untuk membentuk suatu paragraf persuasif yang memiliki tujuan hampir sama dengan kalimat persuasif.
Contoh Kalimat Persuasif

Berikut ini adalah beberapa contoh kalimat persuasif yang sering kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari tanpa kita sadari. Adapun contoh kalimat-kalimat persuasif tersebut adalah sebagai berikut.
  1. Mari, kita menjaga persatuan dan kesatuan bangsa kita yang tercinta ini.
  2. Ayo, menanam pohon agar bumi kita menjadi hijau.
  3. Silakan, menggunakan produk kami yang sudah terbuktik khasiatnya sampai ke belahan bumi.
  4. Mari kita panjatkan puji syukur kepada Tuhan yang Maha Esa
  5. Janganlah menunda apa yang bisa dikerjakan hari ini
  6. Marilah kita bersama-sama menjunjung nilai-nilai Pancasila
  7. Ayo menanam ribuan pohon untuk menyelamatkan bumi
  8. Ayo biasakan gosok gigi sebelum kita habis makan dan sebelum tidur
  9. Ayo giat belajar untuk masa depan yang lebih baik
  10. Sholatlah sebelum Anda disholatkan
  11. Ayo budidayakan salat lima waktu tepat waktu.
  12. Mari kita menanamkan nilia-nilai spritual dalam setiap kehidupan kita
  13. Ayo kita bersama-sama ke pantai
  14. Mari kita sama-sama membersihkan halaman rumah kita masing-masing
  15. Ayo lakukan tugas piketmu agar kelas kalian tetap bersih
  16. Lebih baik mencegah daripada mengobati
  17. Nikmati hidup yang hanya sekali ini dengan melakukan kegiatan-kegiatan positif dan bermanfaat.
  18. Marilah kita membersihkan lingkungan sekitar kita agar terhindar dari berbagai bibit penyakit seperti DBD dan diare.
  19. Belajarlah dengan giat agar apa yang kalian cita-citakan dapat tercapai dengan baik.
  20. Jauhilah narkoba agar hidupmu lebih bahagia.
Pengertian Paragraf Persuasif

Paragraf persuasif adalah jenis paragraf yang memiliki fungsi dan tujuan yang sama dengan kalimat persuasif. Kalimat ini biasanya digunakan untuk promosi suatu barang atau produk perusahaan atau produk perusahaan untuk memberikan imbauan kepada masyarakat terhadap suatu aturan dan itu biasanya dibentuk dalam sebuah paragraf.

Tujuan Paragraf Persuasif

Tujuan dari paragraf persuasif adalah untuk memengaruhi atau mengajaka pembaca atau pendengar untuk mengikuti apa yang diminta oleh penulis.

Ciri-Ciri Paragraf Persuasif

Adapun ciri-ciri paragraf persuasif adalah sebagai berikut.
  1. Paragraf ini mampu menimbulkan rasa tertarik dan juga rasa percaya bagi pembaca atau pendengar tentang apa pun yang disampaikan oleh penulis.
  2. Paragraf ini selalu memunculkan sebuah fakta yang tepat dan akurat.
  3. Paragraf ini biasanya juga sering menghindari terjadinya konflik untuk mencapai tujuan.
  4. Paragraf ini bertolak belakang dengan keyakinan bahwa manusia di dunia ini dapat dirubah
Penulisan Paragraf Persuasif

Berikut ini beberapa cara aturan penulisan paragraf persuasif. Adapun aturan penulisannya adalah sebagai berikut.

1. Tentukan Topik Kalimat 

Untuk membuat sebuah paragraf yang baik kita harus memilih dan menentukan topik yang akan kita tuliskan. Dalam pemilihan topik untuk bahan tulisan paragraf deduktif sangat mudah. Kita bisa mengambil topik masalah narkoba, pergaulan bebas, bahaya merokok, atau permasalahan dalam kehidupan kita sehari-hari.

2. Tentukan Tujuan

Setiap paragraf persuasif pasti memiliki tujuan dalam penulisan. Tujuan utama kita menulis membuat paragraf ini tentu sudah sangat jelas yaitu untuk menyakinkan dan mengajak pembaca dan pendengar. Oleh karena itu dalam membuat paragraf ini kita harus terlebih dahulu menentukan tujuannya.

3. Buat Kerangka Paragraf

Setelah kita sudah berhasil menentukan topik dan menentukan tujuan paragraf, selajutnya kita harus membuat kerangka paragraf. Di mana tujuan pembuatan kerangka ini adalah untuk memudahkan kita dalam membuat paragraf yang akan kita buat menjadi lebih sistematis dan lebih logis.

4. Pengumpulan Data

Setelah beberapa langkah di atas kita lakukan dengan baik, kita bisa melanjutkan ke langkah seterusnya yaitu mengumpulkan data. Data yang tepat dan akurat akan sangat membantu pembaca untuk memahami dan mempercayai apa yang kita tulis dalam paragraf tersebut. Oleh karena hal tersebut kita harus melakukan pengumpulan data  yang paling akurat sebagai sumber paragraf kita nantinya.

5. Menyusun Paragraf

Tahap yang paling terakhir adalah menyusun paragraf. Susunan sesuai dengan aturan penulisan paragraf yang benar. Gunakan bahasa yang baik dan benar sesuai kaidah bahasa Indonesia.

Contoh Paragraf Persuasif 

Permasalahan Sampah

Masalah sampah bukan hanya satu atau dua kali menjadi penyebab masalah di Indonesia terutama di Jakarta. Sampah masih saja menjadi penyebab utama terjadinya banjir setiap tahun di Jakarta. Hingga saat ini sampah menjadi penyebab utama terjadinya banjir setiap tahun di Jakarta. Hingga saat ini sampah menjadi masalah sosial bangsa Indonesia dan harus mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah.

Masyarakat yang masih membuang sampah sembarangan akan menyebabkan terjadinya banjir yang lama dan dengan arus yang tinggi. Untuk mencegah Jakarta banjir karena banyaknya sampah yang dibuang sembarangan di sungai akan lebih baik jika kita mulai dari diri kita.

Marilah kita semua warga Indonesia untuk meningkatkan kesadaran untuk membuang sampah pada tempatnya. Sehingga jika hal ini berhasil, Indonesia akan menjadi salah satu negara terbaik di dunia jika kita berhasil menerapkan rencana ini.


Demikianlah yang dapat admin bagikan kali ini. Semoga apa yang admin bagikan kali ini dapat membantu Bapak/Ibu Guru dan juga anak didik dalam mencari referensi terkait dengan apa yang telah dibagikan di atas. Dan selanjutnya, apa yang sudah dibagikan di atas dapat memberikan dampak positif yang baik kepada perkembangan dan kemajuan belajar anak didik dalam memahami materi yang telah dijelaskan oleh Bapak/Ibu Guru di sekolah berkaitan dengan penjelasan di atas. Dan bagi Bapak/Ibu Guru harapannya, kiranya Bapak dan Ibu Guru selalu diberikan kesehatan dan umur yang panjang di dalam mendidik dan mencerdaskan anak bangsa. Sukses selalu buat kita semua di mana pun berada, kiranya rahmat Tuhan selalu menyertai. Sekian dan terima kasih.


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Pengertian, Ciri-Ciri, Fungsi, dan Contoh | Kalimat dan Paragraf Persuasif

Beranda / Google.com / Google.co.id / YouTube.com / Disclaimer