"KUMPULAN REFERENSI PEMBELAJARAN TENTANG PENGERTIAN"

Kamis, 30 April 2020

Pola Hidup Sehat dan Pemanfaatan Waktu Luang untuk Kesehatan



Daftar Isi [Tampil]
searchpengertian.com | Pada kesempatan kali ini admin akan membagikan materi tentang pola hidup sehat dan bagaimana memanfaatkan waktu luang demi kesehatan. Semoga apa yang admin bagikan kali ini dapat membantu anak didik dalam mencari referensi tentang pola hidup sehat dan bagaimana memanfaatkan waktu luang demi kesehatan. Dan harapannya, apa yang admin bagikan kali ini dapat memberikan dampak baik bagi kemajuan belajar anak didik dalam memahami pola hidup sehat dan bagaimana memanfaatkan waktu luang demi kesehatan.

Pola Hidup Sehat dan Pemanfaatan Waktu Luang untuk Kesehatan
Gambar: pixabay.com

Pola Hidup Sehat

Usaha kesehatan pribadi adalah daya upaya dari seorang untuk memelihara dan mempertinggi derajat kesehatannya sendiri.
Memelihara kebersihan
1) Badan : mandi, gosok gigi, cuci tangan dan sebagainya.
2) Pakaian : dicuci, disetrika.
3) Rumah dan lingkungannya : disapu, buang sampah, buang kotoran dan air limbah pada tempatnya.
Makanan yang sehat Bersih, bebas dari bibit penyakit, cukup kualitas dan kuantitasnya.
Cara hidup yang teratur
1) Makan, tidur, bekerja dan beristirahat secara teratur.
2) Rekreasi dan menikmati hiburan pada waktunya.
Meningkatkan daya tahan tubuh dan kesemaptaan jasmani
1) Vaksinasi untuk mendapatkan kekebalan terhadap penyakit-penyakit tertentu.
2) Olahraga : aerobik secara teratur.
Menghindari terjadinya penyakit

1) Menghindari kontak dengan sumber penularan penyakit baik yang berasal dari penderita maupun sumber-sumber lainnya.
2) Menghindari pergaulan yang tidak baik.
3) Selalu berpikir dan berbuat baik.
4) Membiasakan diri untuk mematuhi aturan-aturan kesehatan.
Meningkatkan taraf kecerdasan dan kerohanian.
1) Patuh pada ajaran agama.
2) Cukup santapan rohani.
3) Meningkatkan pengetahuan baik dengan membaca buku-buku ilmu pengetahuan, menuntut ilmu di bangku sekolah ataupun dengan belajar dari pengalaman hidup.
Melengkapi rumah dengan fasilitas-fasilitas yang menjamin hidup sehat
1) Adanya sumber air yang baik.
2) Adanya kakus yang sehat.
3) Adanya tempat buang sampah dan air limbah yang baik.
4) Adanya perlengkapan PPPK untuk menanggulangi kecelakaan/sakit yang mendadak.
Pemeriksaan kesehatan
1) Secara periodik, pada waktu-waktu tertentu walaupun merasa sehat.
2) Segera memeriksakan diri bila merasa sakit.

Pemanfaatan Waktu Luang untuk Kesehatan


Berikut ini adalah beberapa yang dapat dilakukan dalam memanfaatkan waktu luang untuk kesehatan. Adapun yang harus dilakukan adalah sebagai berikut.

1. Gerak badan

“Mens Sana in Corpore Sano” artinya “Dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang sehat”. Salah satu cara untuk menunjang tercapainya pepatah tersebut adalah dengan berolahraga. Gerak badan yang tepat dan teratur sangat berguna untuk kesegaran jasmani dan kesehatan tubuh.
Untuk orang yang bekerja dengan pikiran dan sedikit menggerakkan tubuhnya akan mendapat gangguan penyakit tertentu. Oleh sebab itu, seharusnya kita melakukan olahraga di waktu senggang. Dampak berolahraga untuk tubuh antara lain:
  • Otot-otot tubuh dengan baik dan serasi serta ada kelenturan yang baik.
  • Pertumbuhan dan perkembangan bagian-bagian badan yang harmonis.
  • Memperbaiki otot-otot usus sehingga peristaltik (gerakan) usus teratur dan baik, serta menghilangkan sembelit.
  • Memperbaiki sirkulasi darah (peredaran darah).
  • Pernapasan dalam dan cepat sehingga paru-paru jadi sehat; dan dapat melakukan fungsinya dengan baik.
  • Pembakaran hidrat arang dan lemak dengan baik, sehingga napsu makan baik dan pengeluaran kotoran sempurna.
  • Sebagai variasi, serta rekreasi yang akibatnya secara tidak langsung tercermin dalam air muka yang cerah dan banyak senyum.
2. Rekreasi

Rekreasi atau ”re-creation” berarti kesukaan atau kesenangan. Pengertian lain adalah menciptakan kembali, mengembalikan sesuatu yang keluar atau hilang. Banyak macam olahraga yang di jadikan suatu rekreasi, misalnya: berburu, memancing, dan sehagainya. Banyak juga kegiatan yang dapat dijadikan rekreasi, misalnya :  darmawisata, ke taman margasatwa, ke museum, ke desa yang tenteram, dan istirahat di gunung.  Kegiatan-kegiatan itu untuk mengembalikan energi yang hilang ataupun menyegarkan pikiran dan penjernihan perasaan yang kalut. Hubungannya dengan kesehatan pribadi ialah didapat kan kesegaran jasmani maupun kesehatan mental kembali, sehingga dapat mengerjakan  pekerjaan (tugas) sehari-hari dengan tenaga baru dan pikiran yang jernih.

3. Istirahat

Istirahat tidak hanya mengurangi aktivitas otot, akan tetapi juga meringankan ketegangan pikiran, dan menenteramkan rohani. Istirahat dapat dipenuhi dengan bermacam cara, misalnya: mendengarkan radio, menonton televisi, mengobrol dengan teman, tidur-tiduran, melihat perlombaan, membaca buku bacaan/ majalah, dan lain sebagainya.
Guna istirahat bagi tubuh antara lain:
  • Melepaskan lelah.
  • Memberi kesempatan pada tubuh untuk membentuk kekuatan baru, sebab waktu istirahat sel sel dalam tubuh menghisap zat-zat makanan yang ada dalam darah untuk membina kekuatan kembali.
  • Menambah kesegaran dan kekuatan.
  • Memperpanjang umur sel-sel tubuh.
Waktu dan lamanya istirahat :


  • Di antara jam kerja atau belajar (pagi hari lebih kurang jam 10.00 waktu istirahat 10 - 15 menit.
  • Siang hari, sebelum makan siang, waktu istirahat 15 – 20 menit sesudah makan waktu istirahat 30 – 60 menit.
  • Sore hari, sebelum makan 60 menit, sesudah makan 60 menit.
  • Malam hari, sebelum tidur 60 menit. Akibat kurang istirahat : kelelahan, sukar tidur, gampang terkena penyakit, makan kurang nafsu, sukar bung air besar, sakit otot-otot, dan gangguan kerja kelenjar-kelenjar tubuh.
4. Tidur

Tidur sebaiknya pada malam hari lamanya 6 jam. Tidur adalah cara yang paling baik untuk mendapatkan istirahat.  Bila kurang tidur, kesehatan tubuh kita dapat terganggu. Hanya sedikit orang yang dapat hidup dengan tidur yang kurang. Akibatnya kurang tidur pada tubuh begitu terasa, akan tetapi lama kelamaan akan semakin terasa akibatnya. Gejala-gejala umum dari kurang tidur antara lain : kelopak mata sayu, pucat, muka muram dan juga pucat, badan lemah, kurang kegairahan bekerja, mala, dan lain-lain.
  • Tidur dalam satu kamar, tidak terlalu sesak oleh barang-barang dan tidak pula terlalu penuh.
  • Keadaan di dalam kamar haruslah rapih dan bersih, demikian pula alat yang dipakai untuk tidur.
  • Perasaan yang tenang, usahakanlah menghilangkan gangguan pikiran dan tidak gelisah.
  • Ventilasi yang baik (sebaiknya ventilasi silang), bukan berarti jendela- jendela harus dibuka mengusahakan ventilasi yang baik.
  • Kamar tidak terlalu panas, temperatur kamar tidak lebih dari 68ºF. Temperatur kamar yang baik antara 65 dan 68°F, hal ini juga tergantung dari temperatur luar (kering atau ber angin).

Dampak Rasa Lelah

  • Mempengaruhi pusat syaraf yang terlihat dengan: lekas pusing, tersinggung, bingung, gugup dan tidak tenang, berpikir lambat, kurang dapat menguasai diri.
  • Kurang semangat, perhatian tidak dapat terpusat pada sesuatu pekerjaan.
  • Kurang daya tahan menyebabkan mudah diserang penyakit infeksi.
  • Pertimbangan kurang sempurna, sukar tidur, pusing.


Demikianlah yang dapat admin bagikan kali ini. Semoga apa yang admin bagikan kali ini dapat membantu Bapak/Ibu Guru dan juga anak didik dalam mencari referensi terkait dengan apa yang telah dibagikan di atas. Dan selanjutnya, apa yang sudah dibagikan di atas dapat memberikan dampak positif yang baik kepada perkembangan dan kemajuan belajar anak didik dalam memahami materi yang telah dijelaskan oleh Bapak/Ibu Guru di sekolah berkaitan dengan penjelasan di atas. Dan bagi Bapak/Ibu Guru harapannya, kiranya Bapak dan Ibu Guru selalu diberikan kesehatan dan umur yang panjang di dalam mendidik dan mencerdaskan anak bangsa. Sukses selalu buat kita semua di mana pun berada, kiranya rahmat Tuhan selalu menyertai. Sekian dan terima kasih.


Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Pola Hidup Sehat dan Pemanfaatan Waktu Luang untuk Kesehatan

Beranda / Google.com / Google.co.id / YouTube.com / Disclaimer